Senin, 05 Oktober 2015

Gr❤bBike

Dulu saya paling anti sama yang namanya ojek. Aahh.. kalo gak mepet-mepet banget, ogah deh naik ojek. Selain si abang ojeknya suka seenaknya kasih tarif, panas dan asap2 kendaraan bermotor juga menjadi salah satu alasan saya kenapa gak suka ojek. Oia!  Satu lagi. Kadang-kadang si abang ojek *maaf* wanginya hmm semerbak.. hahahaa..

Nah, itu dulu. Sekarang mah saya suka banget naik ojek. Semenjak ada ojek online yaitu Gojek dan Grabbike, saya jadi manja. Kemana-mana dianterin mereka. Selain tarifnya murah meriah (selama masa promo), cara pesannya pun mudah. Kita cuma perlu install aplikasinya, pilih lokasi penjemputan & pengantaran, lalu pesan deh. Jangan lupa ketik kode promosi (khusus Grabbike).

Gojek atau Grabbike?
Karena keseringan naik Grabbike, salah satu teman saya bertanya, kenapa sih lo lebih suka Grabbike daripada Gojek? Ok, ini beberapa alasan saya kenapa saya lebih milih Grabbike:
1. Aplikasi Grabbike (GrabTaxi) jarang bahkan gak pernah error.
2. GPS nya real time. Kita jadi bisa mantau si driver ada di daerah mana. Masih jauh atau sudah dekat atau bahkan nyasar atau gak.
3. Tarif promonya lebih murah. Hanya 10ribu rupiah. Tarif promo rush hour (16-19) 20ribu rupiah. Ini berlaku di Jakarta aja. Bekasi bhay!
4. Jaketnya body fit. Jadi ngeliatnya juga enak. Lebih rapih gitu loh.
5. Drivernya kebanyakan anak muda. Hahaaa.. ini pengalaman pribadi sih. Saya lebih sering dapet yang muda-muda. Bahkan pernah dapet driver yg bawa motor kece (duh lupa modelnya, mirip2 ninja gitu).

Ada sebelnya juga sih naik Grabbike. Biasanya kalo pagi susah bgt dapet driver. Kalo udah begini biasanya saya naik Gojek, hehehe..

Daripada bengong di kemacetan ibukota, mending ajak ngobrol si abang Grabbike. Rata-rata sih emang suka curcol. Pernah juga ada yang sampe ketawa ngakak. Seru deh pokoknya.

Kalo kamu suka yang mana, Gojek atau Grabbike?

0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates